Kisah Alpukat


Dalam trip ke Jogjakarta, trip kedua sampai agak lewat. Penerbangan jam 9.30 am teranjak kepada jam 10.30. Hampir jam 1 baru sampai ke Lapangan Terbang Adisucipto, Jogjakarta. Setelah berkumpul semua, kami menaiki bas dan terus ke rumah makan terdekat. Jago Jowo – nama restoran tersebut.

Saya memesan jus avocado – di sana dikenali sebagai alpukat. Ada teman berdekatan juga memesan yang sama. Paling kurang 14 orang memesan jus alpukat!

Lama kami menanti, kemudian pelayan di situ memaklumkan jus alpukat habis. Hanya ada untuk 4 orang. Saya menyatakan batal pesanan – memberi peluang kepada yang lain di kalangan ahli rombongan sekitar 38 orang, untuk menikmati apa yang mereka inginkan. Jus alpukat tidak kesampaian kali ini.

Jus Alpukat belum dapat lagi

Selesai hari pertama dan hari kedua kami dalam program Berinteraksi dengan Quran  (BDQ), kami melawat Candi Borobudur. Kami cuba memahami apa yang ada di sana – menurut perspektif seorang Muslim – dipandu oleh Kiyai Haji Fahmi Basya.

Kami mendengar penuh fokus. Selesai acara di situ, kami bergerak untuk makan tengahari di Jejamuran – restoran yang banyak menu cendawan.

Kami ingin memesan alpukat. Hanya untuk beberapa orang juga. Tidak kesampaian.

Misi Pencarian Alpukat

Balik sahaja ke Ibis Style Hotel, saya menyusun untuk ke kedai buku mencari buku-buku yang dipesan oleh kawan di Malaysia. Saya keluar bersama Tuan Mohd Noor, Puan Izan dan Puan Roslina. Kami menempah Grab. Hanya 11 Ribu Rupiah – lebih kurang RM 3.10 untuk sampai ke Gramedia. Semalam kami sudah ke Gramedia cawangan lain, namun tidak bertemu dengan buku yang diinginkan.

Tuan Mohd Noor bercadang untuk minum alpukat. Saya juga setuju. Saya selesaikan dulu pembelian buku yang dipesan. Agak penuh sebahagian kotak dari Gramedia. Berat juga untuk saya angkat.

Namun lantaran Tuan Mohd Noor ingin sangat untuk minum alpukat, digagah juga saya membawa kotak berbuku tersebut mencari kedai yang ada alpukat. Saya bertanya pada seorang pekerja di restoran berdekatan. “Terus di lampu isyarat, seberang jalan dan kemudian ke kiri.”

Kami berjalan. Kotak yang dikendong terus dibawa. Wah berat ini. Saya berjalan laju.

Nampaknya tidak ada rumah makan yang buka.

“Tak pe ke depan sikit lagi..” Saya terus berjalan. Akhirnya kotak buku diletakkan atas jalan. Berat.

“Tak pe lah kalau tidak ada” Kata Tuan Mohd Noor.

Puan Izan dan Puan Roslina dari belakang tiba. Mereka senyum kepenatan.

“Mungkin belum rezeki lagi..”

Saya membuka perisian Grab. Ditempah satu lagi Grab untuk kembali ke Ibis Style Hotel.

Sampai di Hotel

Setelah sampai di hotel, Puan Roslina mengadu lapar. Kami mencari kedai makan terdekat. Ada yang nampak berseberang hotel.

“Ada nasi, pak?”

Geleng kepala sambil senyum.

Kami menyeberang lagi jalan dan menuju ke kedai makanan segera. Popeye.

“Sini ada jus alpukat?

Geleng kepala. Tuan Mohd Noor ternampak banner di seberang jalan – nasi goreng.

“Eh jom ke sana. Maaf dik, kami ke sana ya.”

Pekerja di situ yang baru ingin mengambil pesanan, terhenti sekejap. Beliau angguk kepala.

Sampai sahaja di kedai makan itu, kami memerhati kepada dinding dan menu yang ada. Ada nampak Avocado dalam satu menu. Harapan sudah rendah untuk Alpukat. Kami sekadar bertanya.

“Jus alpukat ada?”

“Ada pak.”

Ada? Subhanallah. Jauh saya memesan dari satu kedai makan ke kedai yang lain, kini ia ada di belakang hotel ini sahaja. Dekat amat.

“Bagi 4.” Kami memesan dengan yakin.

“Ini berkat doa semua. Kata pemilik rumah makan sebelum ini, buah avocado bukan musimnya. Itu sebab amat sedikit dan tidak cukup bila dipesan. Namun Allah boleh sahaja memberi apa yang kita inginkan – dan ia berada tidak perlu jauh-jauh.”

Kami menikmati jus alpukat, dan kami tidak akan lupa peristiwa ini. Kejayaan dan rezeki itu hanya milik Allah.

Facebook Comments:

Leave a Comment

Read previous post:
Konsep Ujian dalam Quran

https://www.facebook.com/akademisinergi/videos/1553721017982147/?hc_ref=ARQIhjugsfswDKcQAlaIjnzrDSVZ9-hNNL16B8Y0If2HZ4k8nuaYXnxkFVrh_AeI5R0&fref=gs&dti=186056854770857&hc_location=group

Close