Menggabungkan nilai dan kepercayaan dalam bisnes

Dalam program Business Model baru-baru ini di Singapura, saya amat seronok dengan input yang diberikan. Ia menggambarkan nilai ilmu dan betapa peserta sanggup datang dari Dhoha atau Afrika serta Australia untuk mendalami ilmu yang disampaikan. Saya senang sekali.

 

Datang dari pelbagai lokasi ini akan membawa cara pandang yang sudah tentu pelbagai. Cara pandang dan pengalaman ini berbekalkan budaya setempat. Rakyat Singapura dengan caranya, orang Malaysia dengan caranya, orang Thailand dengan caranya. Cara pandang ini menentukan nilai semasa dalam melaksanakan bisnes.

 

Teras kepada pengalaman ini akan membawa kepada nilai individu pada aspek spiritual. Nilai spiritual adalah ruang privacy yang hanya akan berlaku dalam kehidupan harian dan menentukan perjalanan kehidupan harian. Ilmu yang dibincang akan menentukan nilai, tetapi nilai yang banyak ini akan dipengaruhi oleh cara pandang dan kepercayaan yang ada.

 

Atas dasar itu, amat perlu juga dibekalkan pada setiap individu elemen emosi personal dan spiritual agar beliau dapat bertahan apabila bersendirian. Ada yang buat bisnes panjang nafasnya ketika bersama insan lain. Namun apabila bersendirian, sistem kepercayaan dan pandangan hidup akan mengadun mereka semula kepada sesuatu yang tidak produktif.

 

Atas dasar itu, saya membina tiga laman blogspot lagi untuk berkongsi idea A+ agar ia tidak diasingkan dari kehidupan harian sebagai usahawan atau yang berinteraksi dalam dunia bisnes.

 

Usahawan A+

Bisnes A+

Business Model A+

Facebook Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Read previous post:
Siri Pemikiran Sistemik dilancarkan

Akademi Sinergi dengan kerjasama Total Success baru sahaja melancarkan siri Pemikiran Sistemik berdasarkan karya Tuan Fazrul Ismail. Ada lebih 10

Close