Benarkah ia berkadar langsung dengan iman?

“Apakah kekuatan fizikal, intelek atau emosi akan berkadar terus dengan spiritual ?” Ramai yang bertanya saya dalam program sebegini. Kalau tidak ditanya secara langsung, apa yang dinyatakan dalam amalan harian menjelaskan bahawa tidak nampak kaitan yang benar-benar nyata tentang perkara ini. Manusia akan percaya kalau ia nampak kaitan atau ‘relevance’ dalam apa yang diperhatikan.

Apa yang tertera dalam sirah akan menjelaskan bahawa dengan iman, fizikal Bilal beroleh kekuatan. Kekuatan itu bukan untuk kepentingan diri sendiri tetapi untuk mendekatkan diri kepada Allah. Jika kita menolong Allah, maka Allah akan menolong kita. Tentera Badar membuktikannya. Tentera Tabuk membuktikannya. Fizikal berkadar langsung dengan spiritual – tidak semestinya linear.

Bagaimana pula dengan intelek? Bilal juga boleh diperhatikan. Penaakulan beliau meningkat tinggi  sehingga banyak hadith yang diriwayatkan beliau. Berapa hadith yang kita hafaz? Ini membuktikan dengan iman, ia akan meningkatkan darjat intelek seseorang. Bukan diukur dengan ijazah atau PhD tetapi diukur kepada manfaat ilmu yang diperoleh. Ilmu yang menjadi petanda (alam) kepada kewujudan dan kehebatan Allah.

Bagaimana pula dengan emosi ? Umar makin berani tetapi masih mampu menjadi individu yang lembut hatinya. Iman menguatkan hati Nabi Ayub. Iman menguatkan jiwa Nabi dibaling batu dan najis oleh anak-anak Taif.

Kalau begitu, sudah masanya untuk kita kuatkan spiritual untuk mendapatkan manfaat kejayaan di dunia tetapi perlu berteraskan Allah. Menang  untuk Allah dan bukan untuk diri sendiri. Kalau kita cari iman untuk kuatkan fizikal, intelek atau emosi, ia tidak akan bertahan lama. Paling pasti, nun di sana nanti, akan diserahkan diri kita kepada ‘tuhan’ fizikal, intelek dan emosi itu sebagaimana dalam hadith berikut:

Sabda Nabi : “Yang pertama kali dibakar api neraka pada hari Kiamat adalah tiga golongan : orang alim (dengan ilmunya), mujahid (dengan namanya) dan dermawan (dengan hartanya). ..

Adapun orang alim, maka Allah mendatangkan dan menanyainya : “Apa yang dahulu engkau perbuat di dunia?” Dia menjawab: ”Aku menuntut ilmu di jalan-Mu, lalu aku sebarkan ilmu itu karena mencari kedridhaan-Mu.” Maka dikatakan kepadanya : “Engkau dusta! Sebenarnya engkau mencari ilmu supaya dikatakan sebagai orang alim.” Kemudian diperintahkan malaikat penjaga neraka untuk menyeretnya, maka dilemparkan dia ke dalam neraka.

Kemudian didatangkan seorang dermawan, maka dia ditanya: “Apa yang dahulu engkau perbuat di dunia?” Dia menjawab : “Aku mencari harta yang halal, kemudian aku infaqkan harta itu di jalan-Mu”. Maka dikatakan kepadanya : “Engkau dusta! Engkau infaqkan hartamu supaya manusia menyebutmu dermawan”. Kemudian diperintahkan malaikat penjaga neraka untuk menyeretnya, maka dilemparkan dia ke dalam neraka.

Kemudian yang ketiga, “Apa yang dahulu engkau perbuat di dunia?” Dia menjawab : “Aku berperang di jalan Allah, sehingga aku mati terbunuh”. Maka dikatakan kepadanya : “Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan orang sebagai pemberani”. Maka diperintahkan malaikat penjaga neraka untuk menyeretnya, maka dilemparkan dia ke dalam neraka. (HR. Muslim )

“Sesungguhnya diterimanya amal perbuatan hanyalah tergantung pada niatnya dan setiap orang mendapatkan apa yang diniatkannya”

( HR. Bukhari Muslim )

Maksudnya, tuhan fizikal boleh jadi dengan tindakan menjadi dermawan. Tuhan ilmu boleh hadir dengan menjadi alim yang berkongsi ilmu. Tuhan emosi boleh berlaku dengan mewar-warkan nama mujahid di kala suatu hari nanti. Nauzubillah. Moga kita mampu mencari kekuatan dengan asas iman bagi menguatkan diri menuju kepada-Nya.

Facebook Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Read previous post:
Hatta Nabi bekerja…

"Kalau saya buat tugas bersama NGO, ok ke ?" "Kita perlu membina kekuatan ekonomi untuk berdakwah." Usaha dakwah satu tugas

Close