Amalan Marhaban atau Selawat

Sesuatu yang menarik bagi saya setelah 6 tahun di Johor, suatu budaya yang tidak pernah lekang dari pemikiran warga tua adalah amalan marhaban atau berzanji. Pernah saya bertanyakan kepada kenalan saya (seorang pakcik dan ahli tetap marhaban kampong) di Segamat tentang amalan budaya ini.

‘Pakcik, kalau di dalam majlis ini kita tidak buat marhaban ok tak?’ Tanya saya kepada beliau. Ishk, kalau kita tidak buat, nanti majlis kita tak lengkap!’

Persoalan saya kini ialah, adakah mereka ini benar-benar memahami di antara ritual dan spiritual yang sebenar? Budaya ini (marhaban) merupakan satu budaya ritual malah menjadi suatu kebiasaan di dalam masyarakat di Johor. Ianya dilakukan secara berulang-ulang dan pada akhirnya nanti, jamaah marhaban ini akan mendapat habuan; satu perspektif yang akhirnya bertukar kepada komersial.

Inilah kelemahan di dalam masyarakat kita di dalam mengenalpasti antara ritual dan spiritual.

Bagaimanakah pula keadaanya bagi mereka yang berulang-ulang kali melakukan haji serta umrah, namun keperibadiannya masih tetap tidak berubah? Bukankah amalan itu akhirnya menjadi suatu yang bersifat ritual dan bukannya spiritual? Sedangkan ibadah haji serta umrah ini mengandungi nilai spiritual yang tinggi; yang mana pada akhirnya nanti akan ada suatu pembersihan jiwa serta hati manusia yang mengerjakannya. Mengelilingi kaabah, tawaf dan sebagainya, jika dilihat dari sudut fizikal, mengapa kotak besar berwarna hitam itu harus dilakukan tawaf sebanyak 7 kali sedangkan kotak hitam itu tidak mempunyai apa-apa pun! Hanya sekadar tiang yang menyokong struktur kaabah itu sendiri. Maka sudah pasti di dalam kotak itu padat dengan suatu kandungan yang bersifat spiritual yang mana jika mereka benar-benar melakukan ibadat itu dengan sebenar-benar ibadah, maka sudah pasti mereka dapat merasai akan nikmat spirituality itu dan bukannya ritual yang membosankan.

Begitu juga halnya di dalam ibadah solat. Jika dilakukan secara ritual, berulang-ulang kali tanpa merasai akan nikamat khusyuk di dalam solat, maka mereka sebenarnya di bebani dengan penyakit ritualisme; yang mana akhirnya nanti, mereka tidak mendapat jawapan yang sebenar di dalam melakukan ibadah fardhu mereka. Itulah nilai spiritual yang sangat tinggi dan sangat berharga. Jika tidak diteliti dengan sedalam-dalamnya, maka sudah pasti manusia akan melihat suatu perkara kewajiban itu suatu unsur keterpaksaan dan bukannya kerelaan.

Facebook Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Read previous post:
Aspek ritual kepada Spiritual

Sudah menjadi suatu kebiasaan di dalam masyarakat kita bahawa apabila anak-anak mereka tidak cemerlang, maka mereka pasti tidak akan berjaya.

Close