Doa Itu Tanda Seorang Hamba


Doa Itu Tanda Seorang Hamba

 

“Siapa beliau?”

“Seorang doktor. Dia merawat manusia.”

“Siapa beliau?”

“Seorang jurutera. Membina bangunan.”

“Siapa beliau?”

“Seorang hamba. Yang melaksanakan ibadah. “

“Kalau tidak merawat manusia, bukan doktor. Kalau tidak membina bangunan atau melakukan tugas jurutera, tidak layak dipanggil jurutera walaupun belajar PhD dalam kejuruteraan. Kalau tidak melaksanakan ibadah, tidak sesuai dipanggil hamba.”

Sering meminta tanda seorang hamba

 

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ (١٨٦)

Surah al-Baqarah 2:186. Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

Ayat ini diawali dengan ayat berkaitan puasa.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (١٨٣)

2: 183. Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

14 pertanyaan, diikuti dengan Qul

Dr Umar bin Abdullah al-Muqbil menyatakan dalam bukunya ‘Qawaid Quraniyyah, dalam al-Quran ada 14 pertanyaan yang diawali dengan ‘Mereka bertanya kepadamu’, lantas dijawab dengan ‘Qul’. Namun dalam ayat 2:186 berkaitan doa, tiada perkataan Qul (Katakanlah). Allah amat dekat, sehingga tidak diletakkan perkataan ‘Qul’ pada pertanyaan dan permintaan seorang hamba. Hanya ayat ini yang tidak disertai pertanyaan dengan Qul. Ia adalah petanda kedekatan Allah kepada setiap insan yang mengadu dan meminta padaNya.

HambaKu – Lambang Kasih Sayang Allah

Dalam ayat ini, penggunaan perkataan ‘hambaKu’ menunjukkan kedekatan kepada Pencipta. Malah tanpa Qul, ini menunjukkan Allah tidak mahu jauh dari hambaNya apatah lagi diikuti dengan perkataan “Maka sesungguhnya aku dekat.” Siapa yang akan dekat dengan Allah? Yang sentiasa meminta dan mengadu. Inilah tugas hakiki seorang hamba – melalui semua ibadah yang telah ditentukan panduannya oleh Yang Maha Penyayang.

Dalam Surah al-Fatihah, Allah mengajar manusia

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ (٥)

1: 5. hanya Engkaulah yang Kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah Kami meminta pertolongan.

 

Dalam ayat di atas, manusia beribadah dan memohon pertolongan dari Allah. Dalam ayat 2:186, Allah terus menjawab dengan jawapan komprehensif: “Aku mengabulkan” – pasti Allah akan tolong apabila seorang hamba yang memohon kepada-Nya.

Mewujudkan hadir hati ketika berdoa – tanpa syarat

Allah menyatakan ‘apabila ia memohon’ – sebagai satu penekanan bahawa untuk sesuatu doa itu dikabulkan, perlu hadir hati ketika berdoa. Ia dinyatakan bersungguh-sungguh dengan fokus kepada Allah.

Untuk sesuatu doa itu dimakbulkan, tidak perlu diletakkan sebarang syarat seperti layak seorang manusia:

“Aku akan tolong kau kalau kau beri aku projek.”

“Aku akan bantu kau kalau kau bantu aku”

“Aku akan recommend kau kalau kau bantu bisnes aku.”

Begitulah manusia. Ada syarat untuk menolong.

Dalam ayat 2:186 ini, Allah tidak mengenakan sebarang syarat. Allah terus mengabulkan samada sama baik atau lebih baik daripada apa yang diperlukan oleh seorang hamba. Kalau yang diperlukan oleh seorang hamba itu ialah mendekatkan diri lagi kepada Allah – dengan menjadi hamba – ada doa yang ditangguhkan sehingga ke akhir kiamat nanti. Penangguhan itu menyebabkan si hamba terus berdoa dan meminta dari Allah.

 

Kata hikmah Abu Hazim dalam Hilyah al-Auliya “Sesungguhnya tidak berdoanya diriku lebih aku takutkan daripada tidak dikabulkan doaku.”

Kata Saidina Umar “Sesungguhnya aku tidak menanggung kewajiban ingin dikabulkannya doa, akan tetapi aku menanggung kewajipan ingin berdoa, maka apabila aku diberi ilham untuk berdoa, maka sesungguhnya pengabulan doa akan datang bersamanya.”

Hatta doa Iblis dikabulkan

Dalam Surah al-A’raf, ada diceritakan tentang Iblis yang membuat permohonan pada Allah:

قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (١٤)قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (١٥)

7:14. Iblis menjawab: “Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan”.

7:15. Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu Termasuk mereka yang diberi tangguh.”

Jika permohonan Iblis dikabulkan, sudah tentu permohonan kita lebih mudah dikabulkan oleh Allah.

Ya Allah, jadikan kami sebagai hambaMu yang sentiasa berdoa.

 

Facebook Comments:

Leave a Reply

Read previous post:
Aku Tahu …Aku Sedar

Aku tahu aku ini hamba Lantas banyak ujian yang datang melanda Aku tahu aku ini hamba Aku pasrah dengan ketentuan...

Close