Berfikir tentang kategori

 

Kalau sekadar dikenal nama objek, mungkin itu tidak membawa banyak makna. Objek yang bersifat dunia dikenal sekadar pada tahap fizikal. Namun untuk membawa kepada konsep a’lam – sebagai petanda kebesaran Allah, ia perlu dikategorikan. Kategori itu boleh dalam aspek intelek, emosi lantas di bawa kepada aspek spiritual.

Sebagai contoh, nampak sebuah buku. Itu perspektif fizikal. Apabila buku difahami sebagai karya manusia yang ada ilmu, itu perspektif intelek. Anda sudah mengkategorikannya. Kategorikan lagi dengan aspek emosi – ilmu bagaimana yang mencatur seseorang menjadi seorang penulis. Tentu ilmunya tersusun, kemas atau juga ia yakin dengan ilmunya. Kategori dibina lagi. Lantas apabila dikaitkan dengan Pencipta penulis itu, pastinya Pencipta penulis itu amat tersusun, kemas, menyeluruh dan mempunya kehebatan ilmu. Itulah kategori spiritual. Mana mungkin Penciptanya lebih buruk dari si makhluk.

Facebook Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Read previous post:
Twitter Weekly Updates for 2009-11-15

reading The Owner's Manual for The Brain - really interesting # landed in state college,pennsylvania # daniel pink wrote on

Close