Altruistic Leadership أَحۡسَنِ تَقۡوِيم

Teori Motivation  (Leader)

Ada tiga jenis motivation yang di amalkan oleh ketua terhadap pekerja atau stafnya. Ketua ditempat kerja anda kategori motivation yang mana? Apa yang anda dapat di tempat kerja?

  1. Motivation 1.0

Adalah perkara asas dalam kehidupan. Contohnya mencari makanan dalam hutan.

  1. Motivation 2.0 – P (Physical)

Carrot and stick. Motivation 2.0 ini adalah bersifat kepada kebendaan (physical) .

Sebagai contohnya, bekerja adalah untuk dapatkan duit. Sekiranya staf tidak dapat mencapai KPI akan dimarahi. Ada juga sekiranya tidak menunjukkan prestasi baik akan diberhentikan bekerja.

Namun, pada hari ini masih ramai lagi pemimpin masih menggunakan teori motivation 2.0. Tidak ketinggalan juga Malaysia masih lagi mengamalkannya.

  1. Motivation 3.0 – I (intellectual), E (emotional), S (spiritual)

 

Picture1

Motivation 3.0

Berdasarkan penulisan oleh Danial Pink dalam bukunya bertajuk Drive, seorang ketua yang terbaik perlu ada motivation 3.0 terhadap orang di bawahnya iaitu;

  1. Mastery (Intellectual)

Beri ilmu dan kemahiran pada staf.

  1. Empowerment/ autonomy (Emotional)

Beri kepercayaan (emotional power) agar meraka dipercayai untuk menguruskan tugasan yang  diberikan.

  1. Purpose (Spiritual)

Memberikan tujuan hendak capai apa dalam hidup  dan dalam pekerjaan.  Tujuan terutamanya bab spiritual. Ia tidak semestinya berkaitan dengan agama.

Dengan ada motivation 3.0, seseorang pekerja akan merasakan dirinya berbaloi bekerja ditempat kerjanya. Ini kerana adanya elemen I (intellectual) , E (emotion) dan S (spiritual).

 

Extrensic vs Intrinsic

Picture2

Dalam motivation 2.0, extrinsic tujuan hidup untuk beberapa tahun lebih bersifat kebendaan atau luaran semata (P-physical). Kaedah Motivation 2.0 itulah yang dikatakan manusia bekerja seakan-akan seperti robot.

Motivation 3.0 pula, ketua akan memberikan intrinsic makna pada seseorang. Islam focus pada instrinsic PIES. Dalam Islam manusia empower adalah dengan al-Quran. Mereka perlu diberi perhatian dan kesedaran tujuannya sebagai hamba. Ia juga perlulah konsisten. Kelebihan bagi orang Islam adalah spiritual yang akan bertindak dengan ada tujuan hidup adalah sampai ke syurga.

 

Kesan Motivation Kepada Sumber Manusia  

Rumusan Teori Motivation – kesan kepada bahagian sumber manusia (HR)

Picture3

Motivation 2.0

Berdasarkan rajah, kesan motivation dalam HR;

Teori motivation 2.0, HR akan melihat kepada pencapaian pekerja (performance review) sama ada pertengahan atau hujung tahun sama ada baik atau pun tidak.

Picture4

Motivation 3.0

Manakala teori motivation 3.0, HR akan melihat kembali dan menilai (performance preview) pencapaian pekerja sebelum setengah tahun atau setahun dengan membuat perjumpaan dan perbincangan dengan staf. Mereka akan diberi  empower dan kelebihan pada staf. Dalam masa sama berikan tujuan apa yang hendak  dicapai dalam jangka masa panjang.

 

Konsep Insan Dalam Surah At-Tin

Betulkah manusia selaku modal (human capital)?

Modal insan adalah sekelompok masyarakat yang akan memberi sumbangan terhadap peningkatan pendapatan dan pembangunan bagi sesebuah negara. Jika manusia dikatakan selaku modal insan, modal untuk apa? Sekiranya untuk industri, istilah manusia sebagai modal (human capital) adalah tidak berapa tepat.

Sebagaimana konsep insan dalam surah at-Tin ayat 4;

لَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ فِىٓ أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬ ( ٤ )

Maksudnya; Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya).

Merujuk kepada ayat 4 dalam surah At-Tin, perkataan ahsanأَحۡسَنِ  bermaksud membina (establish) sesuatu perkara. Apabila diri telah dibina, akan membina (establish) orang lain juga. Mereka juga merupakan manusia yang paling sensetif.

Taqwim تَقۡوِيم pula maksudnya adalah qawama  قۡوم  iaitu membina (establish).

Oleh itu, perkataan ahsani taqwim أَحۡسَنِ تَقۡوِيم adalah orang yang jelas tujuan (purpose) akan sentiasa berbeza terhadap perspektif kehidupan. Itulah yang menjadikan seorang insan itu sebaik-baik kejadian.

Oleh itu, manusia bukanlah dianggap sebagai modal insan. Manusia itu memang insan.

Setiap individu adalah unik iaitu ahsani taqwim أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬. Manusia bukan sebagai modal untuk industri, tetapi individu yang hendak dikembalikan semula kepada tempat yang terbaik iaitu syurga. Oleh itu seseorang manusia perlu ada eternal pada masyarakat. Itulah peranan manusia. Manusia yang terbaik adalah yang memberi manfaat (eternal).

Contoh Situasi

Datang bekerja untuk siapkan proposal kemudian projek diluluskan, seterusnya akan dapat sumbang pada masyarakat. Hasil dari projek tersebut akan diberikan pada keluarga. Sumbangan yang memberi kepada masyarakat inilah dikatakan faedah eternal yang perlu disematkan dalam diri individu.

 

Bagaimana manusia di bina?

Berdasarkan konsep insan dalam surah At-Tin, dapat dirumuskan insan yang ahsani taqwim أَحۡسَنِ تَقۡوِيم adalah

  1. أَحۡسَنِ (ahsan) – Manusia adalah sebaik-baik kejadian, dan
  2. قۡوم (qawama) – Allah telah beri sesuatu kepada manusia untuk dibina.

Picture5

Kaedah Surah At-Tin   أَحۡسَنِ تَقۡوِيم

Berdasarkan rajah kaedah dalam surah At-Tin di atas yang dikaitkan dengan teori motivation 3.0, manusia perlu ada tiga perkara;

  1. Pertama – Amanu ءَامَنُواْ  

Manusia itu percaya. Ia ada kaitan dengan mastery.

  1. Kedua – Wa’amalu solihah وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ   

Berani untuk buat atau beramal. Amal itu mestilah soleh. Amal itu mestilah sesuatu yang sentiasa diperbaiki (keep improver). Sekiranya buat silap, belajar dari kesilapan dan diberi empowerment. Itu adalah ‘amalun soleh. Kalau orang itu bekerja sahaja, itu istilah ‘amal. Bukan amalan solehan. Jadi ia tidak empower. Semua manusia buat kesilapan. Silap adalah fatal.

  1. Ketiga – ajrun أَجۡر

Iaitu ada ganjarannya. Ganjaran ini ada kaitan dengan tujuan (purpose). Bila ada rasa sesuatu nak buat eternal, manusia itu akan jadi ahsani taqwim أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬

Amanu ءَامَنُواْ  ada kaitan dengan beriman. Dalam konteks Islam, iman bukan hanya sekadar iman yang membuta tuli, tetapi memberikan ilmu dan kemahiran. Sebagai contohnya, bagaimana bekerja untuk capai tujuan (purpose). Tujuan bekerja beberapa tahun, tetapi apakah faedah eternal hendak dicapai? ini yang dikatakan membawa kepada konsep pahala berpanjangan iaitu;

  1. Sadaqatul jariah
  2. Ilmu bermanfaat
  3. Anak yang soleh

Kehidupan mesti dikaitkan dengan salah satu atau ketiga-tiga dari tujuan di atas. Sama ada hendak buat sadaqatul jariah, atau memberi ilmu bermanfaat atau membina sistem anak soleh.

Sebagai contohnya;

Situasi 1

Seorang yang soleh berkerja di perbankan akan menjaga sistem di bank agar tidak terlibat dengan riba’. Dalam pada sama memberikan perkhidmatan terbaik dan efisyen. Kesannya ialah menjadi contoh pada anaknya. Anaknya akan menggunakan sistem perbankan Islamik dan akan jadi anak soleh.

Situasi 2

Sebaliknya, jika seorang bekerja di perbankan dan masih mengamalkan sistem riba’ serta tidak efisyen akan memberi kesan kepada anaknya tidak menjadi soleh. Ini kerana ibu bapanya tidak beramal soleh.

Huraian

Situasi kerja disini dinamakan amal sahaja. Ini kerana tidak menitikberatkan soal hukum hakam Islam dalam bekerja. Makna amal dalam bahasa melayu adalah kerja. Sebaliknya, sekiranya melakukan amal soleh ia akan memberikan nilai Islam dalam aspek kehidupan agar menjadi contoh teladan.

 

Rumusan

 

Picture6

Altruistik adalah sikap peduli. Seorang ketua atau pemimpin yang altruistik, Ahsan أَحۡسَنِ  bukan sekadar peduli tetapi akan menjaga P I E S stafnya iaitu dari aspek;

  1. Kuantiti (P Physical)

Berbentuk fizikal iaitu pencapaian ada kaitan dengan empowerment. Staf capai KPI atau tidak.

  1. Fokus (I Intellectual)

Ilmu berbalik pada mastery.

  1. Kualitili (E Emotional)

Ada kaitan dengan empowerment. Sekiranya seorang staf tidak dikualitikan, ia kearah tidak diberi kepercayaan.

  1. Purpose (S Spiritual)

Tujuan kehidupan untuk menuju ke syurga.

 

Altruistik Rasulullah sebaik-baik teladan.

Facebook Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Read previous post:
Kegagalan dan Kejayaan Seorang Pemimpin

Pemimpin Itu Gagal, Kecuali.. Semua kepimpinan masa lepas dan kini gagal. Dalam teori dan dalam amalan, kepimpinan telah menghasilkan kegagalan.

Close