Dalam Hati Ada Pohon – Menurut Ibn Qoiyim al-Jauziyah


Dalam al-Fawaid, Ibn Qoiyim al-Jauziyah ada menerangkan bahawa dalam hati ada pohon. Berikut ialah kata-kata beliau:

Setahun adalah sebatang pohon, bulan adalah dahan-dahannya, hari adalah ranting-ranting, jam adalah dedaunannya dan nafas adalah buahnya. Siapa yan gnafasnya ada dalam ketaatan, maka buah pohon itu adalah manis, dan siapa yang nafasnya dalam kedurhakaan, maka buahnya adalah pahit. Waktu menuai adalah pada hari kiamat. Pada waktu menuai itulah akan diketahui secara pasti apakah buat itu manis ataukah pahit.

Ikhlas dan tauhid merupakan pohon dalam hati. Dahan-dahannya adalah amal, buahnya kemanisan hidup di dunia dan kenikmatan yang kekal di akhirat.Sebagaimana buah-buah syurga yang tidak pernah terputus dan tidak sulit untuk dipetik, maka begitu pula buah tauhid dan ikhlas di dunia.

Syirik, dusta dan riya’ adalah pohon dalam hati. Buahnya di dunia adalah ketakutan, kekhuatiran, kesusahan, kesempitan dada dan kegelapan hati. Buahnya di akhirat adalah neraka dan azab yang pedih lagi kekal. Allah telah menyebutkan dua jenis pohon ini dalam Surah Ibrahim:

Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh dan cabang pucuknya menjulang ke langit. (24) Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran). (25) Dan bandingan Kalimah yang jahat dan buruk samalah seperti sebatang pohon yang tidak berguna yang mudah tercabut akar-akarnya dari muka bumi; tidak ada tapak baginya untuk tetap hidup. (26)

 

Facebook Comments:

Leave a Comment

More in Tadabur (11 of 12 articles)